Ini Kisah Cinta Suci Rama dan Sinta

Rama dan Sinta terkenal sebagai pasangan sejati. Cinta mereka tulus suci hingga dibawa mati. Kendati ada perbedaan mencolok antara versi India dan versi Sri Lanka, tetapi itu tidak menghapus kesucian Dewi Sinta. Ini kisah mereka versi India.

Raden Rama adalah putra Prabu Dasarata dari Kerajaan Ayodya. Sedangkan Dewi Sinta putri angkat Prabu Janaka dari Kerajaan Mantili.

Meski pasangan ini berwujud manusia, namun sebenarnya mereka titisan pasangan dewa dan bidadari. Yaitu titisan Bathara Wisnu dan Dewi Widowati.

Berdasar wayang purwa dikisahkan, bahwa di Kerajaan Ayodya diadakan pertemuan agung. Raja Prabu Dasarata mengundang secara khusus putra sulungnya, Raden Rama. Sang Prabu mengutus putranya segera menikah, dengan jalan, mengikuti sayembara memperebutkan putri di Kerajaan Mantili.

Raden Rama dipandang sudah waktunya untuk menikah. Terlebih lagi, akan segera dinobatkan menjadi raja untuk menggantikan ayahandanya. “Wahai, putraku Rama. Ikutilah sayembara memperebutkan Dewi Sinta, putri Prabu Janaka di Mantili. Barang siapa yang bisa membentangkan gandewa (busur) pusaka Kerajaan Mantili berhak mendapatkan putri itu.”

“Sebab, menurut wangsit (pesan gaib) yang saya terima dari para dewa, barang siapa bisa mempersunting Dewi Sinta, hidupnya akan mulia,”kata Prabu Dasarata.

Berangkatlah Raden Rama ke Mantili. Ia diikuti oleh salah seorang adiknya, Raden Laksmana. (Sebenarnya mereka empat bersaudara. Yakni; Raden Rama, Raden Laksamana, Raden Satrugna dan Raden Baratha).

Meski Raden Rama datang kali terakhir di Mantili, namun tetap diberi kesempatan. Apalagi, telah puluhan ksatria dan raja yang mengikuti sayembara namun gagal membentangkan busur pusaka itu.

Raden Rama memasuki gelanggang sayembara. Dia mulai memanjatkan doa kepada Yang Mahakuasa. Dengan mengerahkan seluruh kesaktian, diangkatnya busur berukuran raksasa itu.

Perlahan-lahan dibentangkannya, dan berhasil. Bukan hanya itu. Busur itu malah patah menjadi dua bagian. Maka, Raden Rama berhak mendapatkan Dewi Sinta.

Singkat cerita, dilangsungkan perkawinan Raden Rama dan Dewi Sinta. Keduanya pun mengikatkan diri pada tali perkawinan yang sakral dan suci. Raden Rama berjanji akan selalu melindungi dan mencintai istrinya. Demikian pula dengan Dewi Sinta, ia berjanji akan selalu mematuhi perintah suaminya sekaligus mencintainya. Raden Rama memboyong Dewi Sinta ke Ayodya.

Sampai di Ayodya disambut suka cita oleh Prabu Dasarata. Bahkan, saking senangnya Prabu Dasarata mengadakan upacara ngunduh mantu. Tidak tanggung-tanggung, diadakan pesta besar-besaran sekaligus menobatkan pasangan Rama-Sinta sebagai raja-permaisuri Kerajaan Ayodya yang baru.

Menjelang penobatan Raden Rama sebagai raja, tiba-tiba terjadi insiden. Dewi Kekayi, salah seorang istri Prabu Dasarata memprotes penobatan itu.

“Wahai, Sang Prabu Dasarata, mengapa Rama yang akan dinobatkan menjadi raja. Paduka lupa akan janji paduka kepadaku. Dulu ketika akan menikahi hamba, paduka berjanji anak yang hamba lahirkan akan dijadikan raja. Itu dulu yang menjadi syaratnya. Mestinya yang menggantikan paduka sebagai raja adalah Baratha,”ujar Dewi Kekayi.

Mendengar penuturan Dewi Kekayi, Prabu Dasarata bak disambar petir di siang bolong. Terkejut bukan kepalang. “Oh, Dinda Dewi Kekayi maafkan Kakanda yang khilaf akan janji sendiri. Rama, ayahanda juga mohon maaf padamu. Sekarang, biarkan Baratha, saudaramu yang menjadi raja. Oh, dewa…. betapa besar dosaku…..”.

Tiba-tiba Prabu Dasarata terhuyung-huyung dan jatuh tak berdaya. Penyakit jantungnya kambuh. Dan, akhirnya tak tertolong lagi. Sang Prabu meninggal karena tak kuat menanggung rasa dosa dan malu yang berlebihan.

Setelah jasad Prabu Dasarata dikebumikan, segeralah Raden Baratha dinobatkan menjadi raja. Meski sebenarnya yang bersangkutan tidak menghendakinya.

Bahkan, Baratha menginginkan Rama yang tetap menjadi raja. Namun, karena desakan Dewi Kekayi, Baratha-pun terpaksa menuruti keinginan ibunya itu.

Di luar dugaan, Dewi Kekayi masih terus bertingkah. Ia merasa, keberadaan Rama dan Sinta di Ayodya akan mengganggu pemerintahan Baratha. Dewi Kekayi-pun mengusir Rama dan Sinta selama 14 tahun tak boleh kembali ke Ayodya. Pasangan pengantin baru itu harus menjalani hidup sebagai orang buangan di Hutan Dandaka.

Sebagai ksatria yang luhur, Rama pun mengajak Sinta meninggalkan istana Ayodya. Mereka diikuti oleh Laksmana, adiknya yang paling setia. Akhirnya, mereka menanggalkan pakaian ksatria. Menggantikannya dengan pakaian biasa. Mereka menyamar sebagai rakyat jelata.

Meski harus menjalani hidup penuh derita, Sinta tetap mendampingi suaminya dengan setia. Ia memahami, kebahagiaannya adalah bagaimana suaminya bahagia. Begitu pula dengan Rama, ia selalu berupaya membuat istrinya bahagia meski menjadi orang buangan di tengah hutan. Tampaknya, rasa cinta kasih mereka tak bisa diukur dengan harta (materi) dan kedudukan (jabatan).

Suatu ketika, datang cobaan yang menguji cinta mereka. Tiba-tiba, datang Prabu Dasamuka (Rahwana), Raja Alenka yang menculik Dewi Sinta.

Selama sepuluh tahun Sinta ditahan oleh Dasamuka. Setiap hari dirayu dan digoda akan diperistri. Namun, Sinta tetap menolak. Meski diiming-imingi harta dan kemewahan, ia tak bergeming.

Rama-pun menunjukkan kesetiannya dengan mengirimkan cincinnya melalui Anoman untuk menemui Sinta di Alenka. Ternyata, Sinta tetap setia pada sang suami, termasuk menjaga kesuciannya.

Ketika diboyong kembali oleh Rama melalui pertempuran besar-besaran, kesuciannya dipertanyakan oleh sang suami. Untuk membuktikannya, Sinta harus dibakar hidup-hidup. Ternyata, ia tetap selamat. Tetap suci sebagaimana Rama yang menjaga kesuciannya meski telah lama berpisah dengan sang istri. jss

Share